banner

Polda Sumsel Peringati Hari Isra Mi’raj 1445 H di Masjid Assa’adah Mapolda Sumsel

  • Bagikan

Palembang, Lensaberita.onlinw,-

Wakapolda Sumsel Brigjen Pol M.Zulkarnain,SIK MSi
diwakili Irwasda Polda Sumsel Kombes Pol Feri Handoko Soenarso,SIK SH bersama PJU dan Personil Polda Sumsel menghadiri Peringatan Isra mi’raj 1445 H /2024 M dimasjid Assa’adah Mapolda Sumsel Jalan Jenderal Sudirman KM 4 Palembang Rabu 7 Pebruari 2024

Dalam sambutannya Irwasda Polda Sumsel mengatakan, Peringatan Isra Mi’raj Nabi Muhamad SAW merupakan peristiwa yang luar biasa memperlihatkan kekuasaan Allah SWT kepada Rasulullah dan umat manusia. Peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang dialami oleh Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Harom ke Masjidil Aqsho di Palestina merupakan mukjizat yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada satu-satunya hamba dan rasulnya Muhammad SAW, yang menurut Tarikh Islam terjadi pada tanggal 27 Rajab tahun ke sebelas dari kenabian Rasulullah SAW ucap mantan Karo OPS Polda Jambi

Peringatan Isra’ Mi’raj merupakan peristiwa spiritual penting dan Monumental bagi umat islam, yakni sejarah perjalanan Nabi Muhammad SAW ketika mendapatkan perintah sholat dari Allah SWT. Peristiwa Isra’ Mi’raj memuat ilmu pengetahuan dari yang nyata hingga yang ghaib sebagai sentuhan terhadap keimanan manusia tentang kebesaran dan keagungan Allah SWT demikian hikmah terpenting dari peristiwa. Namun demikian hikmah terpenting dari peristiwa Isra’ Mi’raj sendiri ialah keistimewaan perintah Sholat lima waktu sehari semalam dan perintah tersebut langsung diterima Rasulullah SAW tanpa melalui perantara Malaikat Jibril tambahnya

Kombes Pol Feri Handoko Soenarso mengatakan  Dalam ajaran Islam, Sholat merupakan tiang agama. Orang yang melaksanakannya dianggap sebagai penegak agama, sementara bagi yang meninggalkannya dianggap sebagai perusak agama. Oleh karena itu pentingnya menjaga Sholat sehingga akan dihisab pertama kali sebelum amal amal yang lain. Sholat dapat membawa ketenangan hidup, hal ini seperti yang disebutkan dalam Al Qur’an surat Taha ayat 14 yang maknanya “Dirikanlah salat untuk mengingat aku (allah)”, kemudian dalam al Qur’an surat Ar Ra’du ayat 28 yang maknanya “hanya dengan mengingat Allah, hati menjadi tentram”. Artinya sholat akan membawa ketenangan hati setiap orang yang melakukannya

Untuk mengambil hikmat dari peringatan Isra’ dan Mi’raj nabi Muhammad SAW, Irwasda berharap kepada Personil Polda Sumsel dan jajaran dapat mengambil hikmahnya serta  menjadikannya sebagai bahan pelajaran serta motivasi & semangat dalam pelaksanaan tugas kita sehari-hari selaku Abdi Bhayangkara dan hamba Allah SWT

Irwasda Sumsel  mengajak personil Polda Sumsel untuk terus bersatu, mempererat solidaritas, dan berjuang membangun harmoni dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, dimana kita ketahui kita ketahui bahwa penyelenggaraan Pemilu serentak tahun 2024 satu minggu lagi, tentunya suhu politik dan dinamika masyarakat juga akan semakin mengalami peningkatan, kadar kerawanan kamtibmas juga akan meningkat ucapnya

Fery Handoko berharap peringatan Isra Mi’raj tahun ini sebagai momentum untuk memantapkan kerukunan umat beragama, membangkitkan kembali semangat kebersamaan dan toleransi, serta memupuk rasa persaudaraan dalam bingkai Ukhuwah Islamiyah Ukhuwah Wathoniyah. Mari kita bersama sama berdo’a dan memohon Ridho dari Allah SWT, semoga seluruh rangkaian pelaksanaan pengamanan Pemilu tahun 2024 di seluruh indonesia dapat berjalan dengan aman, baik dan lancar tandas Alumni Akpol 93

Dalam ceramahnya ustad  H.Arwandi Zainuri
menyampaikan, ada 3 Hikmah yang dapat diambil oleh Umat Islam pada peringatan Isra’ Mi’raj antara lain

” Yang pertama Pentingnya perintah Salat bagi umat Islam

Perjalanan Nabi Muhammad SAW ke Sidrotul Muntaha menghadap Allah melalui peristiwa Isra’ Miraj, untuk menjemput perintah Salat lima waktu, menunjukan bahwa perintah Salat adalah kewajiban yang menentukan ibadah lainnya. Jika kewajiban Salat di abaikan oleh umat Islam maka amalan lainnya menjadi tidak berarti tambah ustad Arwandi ,Dia mengumpamakan seperti rumah yang tidak bertiang. Karena Salat merupakan hubungan vertical seorang hamba kepada Allah SWT yang harus di jaga kekokohannya. Sehingga telepon yang harus terus tersambung, yaitu 24434, dengan kewajiban melaksanakan Salat subuh 2 rakaat, Zuhur 4 rakaat, Ashar 4 rakaat, Maghrib 3 rakaat, dan Isya 4 rakaat.ucapnya

Kemudian yang kedua Menanamkan pemahaman tentang hubungan Horizontal

Perjalanan Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Haram Makkah menuju Masjidil Aqso Palestina adalah perjalanan Nabi Muhammad SAW untuk mengabarkan kepada umat islam akan pentingnya hubungan manusia dengan manusia yang harus terjaga yang dinamakan hubungan Horizontal . Dalam islam di kenal dengan hablum minallah wahablum minannas yang harus seimbang. Sehingga Allah akan janjikan surga bagi yang mematuhi perintahnya ucap Alumni UIN Rafah Palembang

Ustad Arwandi mengatakan Peristiwa Mi’raj, menjadi hal yang perlu dipahami oleh umat islam, bahwa dalam kehidupan ini tidak ada yang kekal abadi. Dunia ini fana dan sementara. Ada batas yang telah Allah janjikan pasti bagi manusia yaitu kematian. Melalui peristiwa Isra’ Mi’raj manusia harus sadar kehidupan yang kekal dan abadi bukan di dunia tapi di akhirat yang Allah janjikan ada konsekuensi dari apa yang di lakukan oleh manusia yaitu balasan surga atau neraka tandasnya.

Acara diawali penampilan qori Bripda Fakhri Ahsanul Bintara Ro OPS Polda Sumsel diakhiri ramah tamah dan foto bersama PJU dan Personil Polda Sumsel.

(Irawan/Hms)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *