banner

Malin Kundang di Pantai Air Manis. Asli atau Tidak, Ini Ceritanya?

  • Bagikan

PESISIR SELATAN, Lensaberita.online – Berlokasi di pantai Air Manis, Padang ada batu berbentuk manusia yang sedang bersujud. Konon, batu itu adalah sosok Malin Kundang yang dikutuk ibunya. Benarkah?

Batu yang dipercaya berkaitan dengan legenda Malin Kundang itu menarik perhatian wisatawan. Kawasan Pantai Air Manis pun ramai didatangi orang-orang yang penasaran dengan bentuk batu legendaris tersebut.

Mereka pun penasaran dengan keaslian batu Malin Kundang. Ternyata, ada sejumlah fakta yang berkaitan dengan legenda Malin Kundang.

1. Kisah Malin Kundang Hanya Cerita Rakyat

Dari buku Pengantar Sastra Rakyat Minangkabau oleh Edwar Djamaris, cerita tentang Malin Kundang merupakan legenda dalam sastra rakyat di kalangan masyarakat Minangkabau. Meski begitu, kisah ini telah dikenal di hampir seluruh wilayah Indonesia.

Kisah mengenai Malin Kundang juga pernah diolah menjadi beberapa seri cerita, seperti oleh Hamdanputera. Juga yang ditulis oleh sastrawan bernama Navis pada 1994 dalam buku Cerita Rakyat dari Sumatra Barat dengan judul Malin Kundang.

Cerita Malin Kundang diperdengarkan turun-menurun lantaran ada pesan moral yang bisa diambil, yakni agar anak bisa menghormati, berbakti, dan menghargai orang tuanya. Selain itu, menjadi contoh supaya anak tidak durhaka dan melawan terhadap orang tuanya.

2. Keaslian Batu Malin Kundang Menuai Pro Kontra

Walaupun cerita Malin Kundang adalah legenda semata, tapi sebagian orang meyakini batu Malin Kundang yang ada di pinggiran Pantai Air Manis sebagai bukti nyata dari cerita rakyat itu.

Dengan kata lain, kisah Malin Kundang benar merupakan kisah sungguhan yang pernah ada di zaman dahulu. Dan salah satu bukti benar terjadinya adalah dengan adanya perwujudan dari batu Malin Kundang.

Di sisi lain, ada juga yang meyakini kalau cerita Malin Kundang hanyalah cerita rakyat.

Adapun batu yang menyerupai manusia sedang bersujud di tepi pantai itu bukanlah sosok Malin Kundang yang berubah jadi batu.

3. Batu Malin Kundang Ternyata Buatan Manusia

Mengutip berbagai sumber, batu yang dipercaya sebagai tubuh Malin Kundang yang membatu di Pantai Air Manis adalah hasil buatan manusia. Pembuatnya adalah Dasril Bayras dan Ibenzani Usman.

Keduanya membuat wujud batu yang berasal dari legenda terkenal di masyarakat setempat itu agar menarik perhatian orang-orang sehingga bisa berkunjung ke kawasan tersebut.

4. Ada Batu yang Berbentuk Lain

Selain batu seperti orang bersujud, ada pula wujud batu lain di sekitarnya yang menyerupai puing-puing kapal yang ditumpangi Malin Kundang bersama sang istri beserta barang-barang miliknya.

Sebagian orang juga meyakini bahwa relief batu tersebut benar-benar mirip serpihan kapal berupa tong, kayu, hingga jangkar, sehingga tidak mungkin jika ada orang yang memahatnya.

5. Jadi Magnet Pantai Air Manis

Dengan terkenalnya legenda Malin Kundang dan ada batu yang diyakini sebagai perwujudan sosoknya, orang-orang di sekitar kawasan Pantai Air Manis bahkan dari luar kota dibuat penasaran.

Lantas mereka berbondong-bondong berkunjung ke lokasi batu Malin Kundang itu untuk melihat dan mengamatinya. Banyaknya orang yang datang menjadikan relief batu tersebut sebagai daya tarik bagi Pantai Air Manis di Padang, Sumatera Barat.

Itulah sederet fakta tentang batu Malin Kundang di tepi Pantai Air Manis. Sekarang, traveler sudah tahu kan soal keaslian batu Malin Kundang di pantai tersebut?

Sumber: detik.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *