banner

KJJT BANYUWANGI BERIKAN PEMBEKALAN JURNALISTIK KEPADA SISWA SISWI SMP NEGERI 2 ROGOJAMPI

  • Bagikan

Banyuwangi, Lensaberita.online|Pada senin 21 Mei 2024, SMP Negeri 2 Rogojampi bersama Komunitas Jurnalis Jawa Timur (KJJT)Banyuwangi gelar kegiatan pembekalan dasar jurnalis (menulis berita) untuk pelajar.

Kegiatan ini bertujuan untuk mengasah kemampuan minat dan bakat di bidang ilmu jurnalistik dan literasi digital para siswa.Agar kedepannya para siswa siswi SMP Negeri 2 Rogojampi dapat semakin memperluas wawasan dan pengetahuan yang dituangkan dalam sebuah karya tulis.

Ricky Sulivan selaku Ketua KJJT wilayah Banyuwangi mengatakan,”pembekalan  jurnalistik kali ini bertujuan untuk memperluas pengetahuan dan kemampuan tambahan bagi para siswa dalam menuangkan ide dan pemikirannya ke dalam sebuah karya tulis layaknya seorang jurnalis atau wartawan.

“Kami memberikan pelatihan ini bukan saja sekedar mengenal pekerjaan para jurnalis, tapi pelatihan ini memberikan pemahaman yang mendalam bahwa menjadi seorang jurnalis harus memahami berbagai aspek dan disiplin ilmu,” ujar Ricky

Pelatihan ini dilakukan mengingat SMP Negeri 2 Rogojampi sudah memiliki Bidang jurnalis untuk para siswanya dalam mengasah kemampuan menulis.

Sementara itu, Pimred Media Actanews.id Joko Tama selaku narasumber,  menjelaskan kepada peserta pelatihan yang diikuti sebanyak 40 siswa perwakilan kelas 7, 8, 9 ini, tentang apa yang dimaksud dengan Jurnalistik. Ia memaparkan, kata jurnalistik berasal dari kata journalistic yang berarti kegiatan kewartawanan atau pemberitaan. Jurnalistik merupakan proses kegiatan mengolah, menulis, dan menyebarluaskan berita dan opini melalui media massa. Sedangkan media massa diantaranya ada media Elektronik, Cetak, Radio, Televisi, Majalah, Tabloid, Koran, dan Internet.

“Dalam berita lengkap itu memiliki unsur 5W + 1 H yakni, What Apa yang terjadi, Who Siapa pelaku atau orang yang terlibat dalam kejadian itu, When  Kapan kejadiannya, Where Di mana terjadinya, Why Kenapa hal itu terjadi, How Bagaimana proses kejadiannya,” terangnya.

Selain memberikan materi dasar tentang jurnalistik, Joko Tama juga memberikan  pembekalan tentang menulis berita dan artikel dengan penggunaan bentuk piramida terbalik yang bertujuan agar pembaca lebih mudah mengetahui inti yang ingin disampaikan pada berita.

“Metode ini memiliki struktur yang unik, inti berita biasanya ditulis pada alinea pertama, kemudian disusul dengan data penting pada alinea-alinea berikutnya, penjelasan tambahan dan ditutup dengan informasi lain yang sifatnya bukan informasi utama,” terangnya.

Kepada para siswa SMP Negeri 2 Rogojampi, Joko Tama juga meminta agar lebih bijak berkomunikasi di zaman sekarang. Khususnya dalam menggunakan media sosial sebagai wadah menulis dan membaca. Dengan harapan setiap karya tulis bisa bermanfaat bagi para siswa dan masyarakat luas.

Dijelaskan juga dalam dunia jurnalistik, fakta dalam berita biasanya berupa kejadian atau peristiwa, namun dapat juga berupa suatu kecenderungan, situasi, kondisi dan interprestasi yang benar-benar dinyatakan oleh sebuah sumber berita, bukan pernyataan sang wartawan, penulis atau redaktur.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *