banner

Bantah Keterangan Termohon, Dr Endrianto : Dalam BAP, Tidak Ada Pasal 160 dan Pasal 355 Tidak Terpenuhi

  • Bagikan

PEKANBARU, Lensaberita.online – Hakim Tunggal sidang lanjutan Praperadilan dengan nomor perkara 10/Pid.Pra/2022/PN.Pbr.. Estiono, S.H., M.H., tidak “mengakomodir” saksi ahli termohon, Dr. Endrianto Effendi, S.H., M.H yang dihadirkan pemohon di Pengadilan Negeri Pekanbaru, Kamis sore (20/10/22).

Hakim berpendapat, dalam sidang pihak pemohon tidak lazim menghadirkan Saksi Ahli pihak termohon. Hakim menyarankan termohon untuk memolak Saksi Ahli tersebut, walaupun awalnya, Kapolda Riau sebagai termohon yang diwakili AKBP Darul Qotni, S.E., M.H., dan tim tidak keberatan.

Terkait hal itu, Saksi Ahli Pidana termohon, Endrianto Effendi tidak keberatan dan menjelaskan maksud kehadirannya sebagai Saksi Ahli berdasarkan keilmuannya.

“Sering saya dihadirkan oleh pihak yang berlawanan, saya bermaksud menerangkan pendapat saya yang tidak sesuai dengan yang disampaikan termohon,” kata Endrianto kepada media di luar sidang.

Dr. Endrianto membantah telah memberikan keterangan seperti yang disampaikan termohon di persidangan. Dalam keterangannya, kalimat “Nanti kamu cincang” adalah kata ancaman, akan tetapi  agar memenuhi pasal 335 harus diikuti dengan keinginan si pelaku pengancam.Misalnya pengancam menyuruh pergi namun orang yang disuruh  tidak pergi, maka tidak terpenuhi pasal 335 KUHP.

“Dalam BAP, saya tidak pernah mengatakan ada pasal 160, tidak ada penghasutan, dan pasal 335 nya belum sempurna.” Jelasnya.

Menanggapi hal itu,  Apul Sihombing sebagai Kuasa Hukum pemohon mengaku kecewa, sebab pada sidang sebelumnya dirinya telah mendapat izin lisan dari yang mulia hakim untuk menghadirkan saksi ahli termohon tersebut. Namun, saat dihadirkan diruang sidang, hakim malah berpendapat lain. Menurutnya, Saksi Ahli tersebut dihadirkan untuk menuntaskan keterangan ahli yang belum tuntas.

“Terkait pasal 160, setelah diuraikan secara singkat TIDAK DAPAT DI DISKUALIFIKASIKAN!, Itu keterangannya, tapi mengapa tetap ditersangkakan menggunakan pasal 160 dan 355 oleh penyidik?” Kata Apul kecewa.

Apul  juga mempertanyakan bukti penyidik  yang ada korelasinya dengan peristiwa, sehingga menjadi dasar penetapan tersangka kliennya.

“bukti surat yang dipakai  penyidik menetapkan tersangka hanya berdasarkan izin HTI,  apa hubungan izin HTI dengan peristiwa pidana?” Tutupnya.

Terkait perkara ini, sidang berikutnya dijadwalkan Jumat pagi (21/10/22) pukul 10.00 Wib  dengan agenda mendengarkan  keterangan  Saksi Ahli  lain yang diajukan pemohon. (Sc/Lbo).

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *